Cerita Berahi–Menyetubuhi Adik Angkatku

Diposting oleh Ceritaberahi pada 08:01, 20-Jul-10

Ini adalah cerita
bagaimana
bermulanya
kehidupan aku
sebagai seorang
lelaki yang
hobinya
melakukan
hubungan seks.
Pada masa itu,
aku mempunyai
seorang adik
angkat yang
bernama Abby
(masih kekal
sampai
sekarang).
Personaliti dia
yang sosial
membuatkan
dia menjadi
sasaran yang
sempurna untuk
menjadi teman
tidur aku di
Sarawak. Muka
dia ni biasa
sahaja tetapi
dia mempunyai
3 kelebihan
yaitu susuk
badan yang
mantap alaala
Cameron diaz,
kulit yang putih
kemerahan,
dan bibir yang
sangaatt seksi.
Apabila dia
bercakap, aku
seringkali
mengambil
kesempatan
melihat dua
ulas bibir nya
yang berwarna
pink dan
tampak
sentiasa
kebasahan gitu
sambil
berangan2
alangkah
indahnya jika
boleh merasa
bibir yang
menawan itu
dengan bibirku,
dan bertambah
indah lagi
andainya bibir
itu mengulum
lembut batang
pelirku yang
keras.. Aku tak
boleh
berangan-angan
aje, aku mesti
bertindak.. Aku
pun
mengaturkan
satu rancangan.
Pada tanggal 31
Ogos 20XX, aku
mengajak Abby
dan kawan-
kawan
perempuannya
berkelah di
Pantai Damai
dengan 3 orang
kawan aku.
Sengaja aku
ajak picnic agar
aku boleh
menunjukkan
susuk badan
aku yang takde
laa tough
sangat tapi
agak seksi
jugak ni pada
Abby. Lagipun,
agar Abby lebih
cepat letih dan
mengantuk
pada malamnya
kang. Sewaktu
kami
bermandimanda,
aku cukup
geram
melihatkan dua
buah dadanya
yang cukup
berisi di sebalik
bajunya yang
basah.
Pada
malamnya,
kami
menempah dua
buah bilik di
hotel Harbour
View, satu
untuk lelaki dan
satu untuk
perempuan. Ini
semua sebagai
cover je.. Time
tu, baru pukul
10 malam, so
member2 aku
ngan member2
Abby pun
bercadang
pergi ke pub
untuk berhibur.
Tapi aku
memberikan
alasan aku nak
check tengok
keadaan bilik
dengan Abby,
lepas tu nanti
jumpa kat sana.
Abby mengikut
aja..
Bilik 128, aku
masuk ngan
Abby dan aku
buat tengok-
tengok fasiliti
yang ada,
manakala Abby
bukak TV lalu
duduk di atas
katil.
“Emm.. Ok laa
enggak hotel ni,
semua ada.. ”
kata aku.
“Aah, ok je..”
balas Abby plak
“Aduh.. Letih
laa hari nie
kan.. ” keluh
aku sambil
membaringkan
badan aku di
sebelah Abby
dengan kaki
aku berjuntai di
kaki katil.
“Abby taknak
baring kejap
ke ?” umpan
aku..
“Emm.. Letih
enggak ye..”
kata Abby
sambil baring
lalu menggeliat
kecil,
membuatkan
breast nya
tampak
menonjol
sekali.. Aku tak
tahan lagi,
maka aku pun
bingkas bangun
dengan
bertongkatkan
siku kiri aku
lalu
memandang
ikan yang
termakan
umpan aku ni
sambil
membayangkan
keenakan
rasanya yang
bakal aku
nikmati sekejap
lagi.
“Kenapa tengok
orang camtu?”
tanya Abby..
“Abby pernah
kissing tak?”
tanya aku.
“Tak..” jawab
Abby perlahan..
Mukanya dan
blushing.. Cute
betul melihat
mukanya putih
kemerahan-
merahan..
“Kita try nak..”
umpan aku
lagi.. Sambil
mendekatkan
muka dan
badan aku ke
arahnya..
“Taknak laa..”
jawab Abby
sambil cuba
menahan dada
aku dengan
tangannya
“Alaa.. Kiss
je..” pujuk aku
lagi sambil
terus
merapatkan
lagi badan aku
ke badannya
perlahan-
lahan..
“Taknak laa..”
kata Abby lagi..
Walaupun kata
taknak tapi
tangannya tak
lagi menahan
dada aku tapi
cuma sekadar
menyentuh
lembut je.. Aku
pun tak lepas
peluang terus
menghalakan
bibirku ke
bibirnya yang
munggil dan
separuh
terbuka itu lalu
mengucup bibir
pinknya yang
sangat lembut
itu. Aku dapat
merasakan
kenikmatan
yang amat
sangat, lalu
terus mengucup
dengan lebih
rakus. Aku juga
dapat merasai
nafas Abby
yang lembut
dan hangat.
Makin lama,
nafas Abby dan
nafas aku
makin tak
keruan. Kami
terus balas
membalas
ciuman dengan
penuh ghairah.
Batang pelir
aku semakin
mengeras di
dalam seluarku.
Aku tak sedar
apa yang
terjadi, tapi
tiba-tiba je kaki
kami dalam
kedudukan
melakukan seks
dengan aku
berada di
tengah
manakala kaki
Abby sedikit
terkangkang.
Lalu aku pun
menggerakkan
punai aku
seperti keadaan
fucking. Aku
menggesel-
geselkan kote
aku yang
tegang itu ke
arah cipap
Abby. Aku
tengok Abby
memang sudah
stim giller
dengan
matanya
terpejam dan
tangannya
meraba-raba
badan aku
dengan
bernafsu sekali.
Nafasnya
semakin
kencang
sekarang dan
dadanya
berombak-
ombak maka
aku pun
memulakan
Step yang ke-2
yaitu payudara
nya laa..
“Abang pegang
breast Abby
yek.. ” tanya
aku
“Jangan laa..”
kata Abby
lembut.
Ah.. Aku tak
kira, aku
pegang enggak
breast kiri dia
dengan tangan
kanan aku.
Lembut betul..
Aku ramas
dengan lembut
sambil terus
mencium-cium
bibir nya..
Makin lama,
breastnya
makin
mengeras dan
padat, aku
tukar ramas
breast kanan
dia plak sambil
terus
menikmati bibir
nya.. Bila tetek
sudah padat
sangat aku
menghentikan
ciuman di bibir
lalu memulakan
ciuman di
breastnya..
Aku menggigit
kecil di
bahagian
tengah yang
aku agak puting
nya berada,
bosan dengan
halangan
bajunya, aku
lantas
mengangkat
bajunya ke
atas, maka
tersembul laa
dua buah
gunung putih
yang
berbalutkan
coli berwarna
putih. Perut
Abby sungguh
putih bersih
sekali. Aku pun
mula meremas-
remas teteknya
dan mengigit
puting yang
masih
beralaskan
colinya..
Sungguh
seronok sekali
melihat
pemandangan
yang amat
menakjubkan
tu. Tapi pasti
nya lebih
seronok melihat
gunung itu jika
tiada apa apa
halangan maka
aku pun
mencari2 pin
untuk membuka
coli di belakang
Abby, Abby
nampaknya sudi
kerana dia
membalikkan
sedikit
badannya ke
kanan agar aku
senang
membukanya..
Nah.. Satu
pemandangan
yang amat
indah sekali.
Sukar untuk
dilafazkan
dengan kata-
kata.. Aku tak
membuang
masa lalu mula
meremas-remas
kedua buah
gunung putih
itu. Putting nya
yang berwarna
pink itu aku
main-mainkan
dengan jari
telunjuk aku
dengan
melakukan
pusaran di
sekelilingnya.
Lepas tu, aku
gentel-gentel,
dan aku tarik-
tarik..
Ah.. Abby
mengerang
kenikmatan..
Tapi perlahan
aja, sebab dia
masih malu
dengan aku.
Aku jilat puting
nya, kemudian
aku gigit
sampai puas.
Merah-merah
breast dia aku
kerjakan.. Ahh..
Ahh.. Seronok
btul..
Mendengar
erangan dia
yang semakin
kerap.
Puas hati
dengan step
ke-2 aku
memulakan
step ketiga iaitu
cipap nya.. Aku
terus membuka
zip seluar jeans
levi ’s nya.
Zruup.. Lalu,
terserlah lah
underwear
putihnya yang
sudah bsah
kuyup kat
bahagian bawah
sampai sudah
nampak jelas
pussy nya.. Aku
rasa dia sudah
klimaks sekali
time aku
kerjakan
payudara dia..
Aku pun
menarik keluar
seluar jeans
Abby.. Abby
pun turut
berkerjasama
dengan bangun
sedikit untuk
memudahkan
kerja aku. Peha
dia, fuuh.. Putih
betul.. Aku pun
meraba-raba
pahanya yang
lembut tu.. Bila
aku nak bukak
underwear
Abby, tangan
nya tiba-tiba
menahan
bahagian atas
underwear dia..
“Jangan laa
bang, sudah laa
tu.. ” Rayu
Abby.
Aisey, camne
ni, takkan dia
sudah insaf
kot.. Alaa.. Dari
tadi kata
jangan2 tapi
bagi enggak,
aku pun tak
peduli jugak,
aku taknak laa
bukak kasar so
aku pun, selak
laa bahagian
bawah dia lalu
terus menjilat2
alur nya yang
memang sudah
lencun giler..
“Ahh..” erang
aby lagi.. Dia
sudah tak tahan
nampaknya,
lalu tangannya
memegang
kepala aku
seperti
menyuruh aku
membenamkan
lagi lidah aku
ke dalam
alurnya..
“Jilat aje ye
bang, tapi
jangan sampai
masuk anu
abang yek.. ”
kata Abby lalu
baring kembali
ke katil
“Emm..” Aku
sekadar jawab
emm je, emm
tak semestinya
bermaksuk ya
kan? No way!!
Aku takkan
lepaskan
peluang
keemasan ni..
I ’ll never waste
this
opportunity..
Aku pun
menyambung
meratah cipap
dia.. Dinding
kanan, dinding
kiri, atas,
bawah, semua
aku servis..
Time kat
bahagian atas,
aku terjumpa
kelentit dia.
Aku pun
membelasah
sepuas-
puasnya.. Biji
kelentitnya aku
hisap, aku jilat
semahunya.
Cipap Abby
mulai basah
aku terus jilat
dan hisap
sambil tangan
menggentelgentel
puting
teteknya. Tiba-
tiba, sedang
tengah sedap
menjilat, Abby
meraung
dengan
tubuhnya
terangkat.
Serentak
dengan itu juga
habis mulutku
basah dengan
simbahan air
dari dalam
cipapnya. Aku
mengambil
kesempatan ini
untuk merasa
air madu cipap
seorang wanita
buat pertama
kalinya..
Rasanya agak
payau, masin
pun ada. Aku
agak itulah
pancutan
klimaks Abby..
“Ahh.. Ah..
Ah..” erangan
lembut Abby
membakar
semangat aku.
Aku teruskan
servis aku. Kali
ini dengan
tangan telunjuk
aku memasuki
pussy Abby..
Aku tak boleh
masuk dalam
sangat sebab
ada daging
lembut yang
menjadi
halangan..
Selaput dara, so
aku still
memain kat
area luar je..
Sekali sekala
aku meraba-
raba peha dan
teteknya..
Kelentitnya aku
mainkan, aku
gentelkan
hinggakan
suara yang
dilepaskan kali
ini agak kuat
dengan badan
terangkat
kekejangan.
Aku tak boleh
buang masa
lagi, aku pun
mula membuka
seluar aku.
Ting!! tercacak
keluar laa tiang
bendera aku
yang berukuran
7 inci ni..
Aku pun
memasukkan
kepala pelir
aku ke dalam
sampai
menyentuh
selaput dara
Abby.. Aku
main2 kat situ
dengan
gentleman dulu
agar pelir aku
biasa dengan
keadaan kat
dalam.. Bila
sudah biasa,
aku pun
memulakan
proses
perasmian
pemecahan
dara adik
angkat aku
dengan
menyorongkan
senjata aku ke
dalam lagi..
Sekali hentak,
terasa ada
halangan..
Hentakan
kedua, aku
berjaya
memecahkannya..
“Aaahh..”
erang Abby,
entahkan sakit
entahkan
seronok.. Aku
pun takde masa
untuk
memastikannya
kerana aku
sendiri sedang
sibuk
menikmati satu
kenikmatan
yang amat
sangat.. Sebaik
sahaja pintu
syurga
kenikmatan itu
terbuka, aku
pun tekankan
batang aku
sampai ke
pangkal
kemaluannya..
“Aghh.. Emm..
Ahh..” jerit
Abby lagi..
Aku berhenti
sekejap, sebab
terasa macam
nak terpancut
sangat sudah.
Aku mencium
leher dan
mulutnya
berulang kali.
Bila keadaan
sudah agak OK,
aku mula
mendayung,
atas bawah..
Slow and
steady. Kote
aku menerjah
masuk dan
keluar,
kemudian
memainkannya
ke atas dan ke
bawah.. Naik
dan turun..
Berulang kali.
Kenikmatan
pada waktu itu
adalah sangat
best, sukar nak
diungkapkan
dengan kata-
kata..
Sememangnya
syurga duniawi..
Aku sorong
tarik kemaluan
aku dengan
diiringi suara
mengerang
yang agak kuat
sambil melihat
panorama di
bawah, indah,
cukup indah
melihatkan
kote masuk dan
keluar dari
lubang cipap,
dengan bunyi
yang cukup
menawan Abby
memeluk erat
pinggangku
semasa
berdayung,
punggungnya
bergerak atas
bawah
mengikuti
rentak
dayungan.
Terasa
kenikmatan
yang tiada tolok
bandingnya.
Aku lajukan
dayungan,
makin laju
dengan suara
yang makin
kuat, dan aku
rasa macam
sudah nak
terkeluar aku
lajukan lagi dan
sekuatkuat hati
aku tusukkan
sedalam yang
boleh ke dasar
lubang cipapnya
diikuti dengan
jeritan Abby
yang nyaring,
terpancutlah air
mani aku jauh
ke dasar
cipapnya. Ahh..
Aku sungguh
puas hati
dengan hasil
lumayan aku
itu..
Lepas klimaks
sekali, aku rilek
dulu sambil
meneroka
segenap tubuh
badan Abby
sepuas2 nya..
Lebih kurang 5
lepas tu, aku
suruh adik
angkatku tu
blowjob konek
aku sampai
keras.. sudah
keras, aku
balun lagi cipap
dia..

Bagikan ke Facebook Bagikan ke Twitter

Komentar

Belum ada komentar. Tulislah komentar pertama!

Komentar Baru

[Masuk]
Nama:

Komentar:
(Beberapa Tag BBCode diperbolehkan)

Kode Keamanan:
Aktifkan Gambar